Tuesday, May 3, 2016

EYD: Sebuah Renungan Untuk Kembali ke Jalan yang Benar bagi Blogger

Welcome back bro,

Gw yakin beberapa dari kalian bertanya-tanya, apa sih maksud dari judul artikel kali ini? Memang agak lebay sih bro, gw akui itu. Tapi mungkin diantara lo ada yang udah tau isi dalam kepala gw bro, tujuan gw itu mau apa.  Buat yang udah tau, mungkin lo punya bakat jadi seorang cenayang bro, mungkin juga bakal dukun sakti. Mungkin lo adalah dukun yang diramalkan bakal bantuin gw melet pengunjung biar main ke blog ini bro,.. Mungkin...

Aaah, kelamaan!
Langsung aja, to the point bro, gw mau resign jadi blogger sok gaul. Nah lho!

Why bro? Why?

Tunggu dulu. Sebelum gw kasik tau alasannya, jangan salah sangka dulu bro. Gw orangnya emang bener gaul bro. Gw sering nongkrong, minum-minum, keluyuran ngelewa di jalan. Percaya deh. Minuman gw bro, lo tau bro? Tuwak, hmm sepet banget bro! Di daerah sini, tuwak itu tolak ukur seberapa gaulnya seseorang bro, sekedar informasi aja... (50% dari informasi di paragraf ini adalah benar)

Trus apa hubungannya sama judul artikel bro?

Ada bro, inget kalimat gw tadi? Gw resign jadi blogger dengan kata-kata sok anak Ibu Kota bro. Gw emang anak ibu bro, tapi bukan Ibu Kota. Bukannya gw bosen bro, bukan pula gw ga berbakat make bahasa nan gaul ini. Tapi gw adalah salah satu blogger yang peduli sama traffic bro. Lha, apa hubungannya? Sini gw jelasin

The real article starts here..

Ceritanya gini bro. Gw sempet mikir caranya bikin artikel biar bilingual atau multilingual gitu bro. Jadi artikel gw nanti bisa dipilih dalam versi bahasa inggris, atau bahasa lainnya. Yah, dalam rangka mewujudkan impian gw, yaitu punya blog yang Go Internationale, hal ini wajib bro. Tapi ada satu kendala bro. Kalo gw bikin 2 post yang sama dengan bahasa berbeda, takutnya malah di detect sebagai duplicate content sama om google. Meh..

Jadi gw mulai tuh kepo dan mencari-cari informasi di internet perkara ini. Trus gw dipertemukan pada sebuah artikel, sebuah sindiran berkualitas yang sangat menyayat hati gw bro, kwkwk, lo bisa cek disini. Nah, gw mulai sadar tuh, ternyata bisa make widget google translate di blog kita. Tapi syaratnya satu bro, tulisan gw mesti mengikuti kaidah EYD bro. Kenapa gitu?, karena kalo tulisan gw masih kaga baku, pas ditranslate bakal ancur bro, jadi bersifat karsinogen gitu terjemahan artikel gw. Nah, gw kaga mau para pembaca artikel gw pada kena kanker, jadi gw putuskan gw yang mengalah bro..

Kalo lo tanya ikhlas kaga nya gw kembali ke jalan EYD, ya gw sih iklas-iklas aja bro. EYD juga kaga merubah gaya tulisan gw bro, kan cuman ejaanya doang yang dirubah, jiwanya masih bombastis, kwkw.

Nah, trus kenapa nih artikel masih make ejaan yang belum disempurnakan?

Yaa, kasi lah bro gw seneng-seneng dulu. Anggep aja ini farewell gw, perpisahan gw dengan ejaan ini. Kan besok udah mulai berjalan di jalan yang benar bro. Kwkw.

Sekian dulu laporan dari gw bro

Ditunggu aja artikel selanjutnya, biar tau tulisannya macem apa.
Buat blogger-blogger lainnya yang kebetulan baca tulisan gw ini, mari kitakembali ke ejaan yang benar bro, biar bisa di translate sama bule-bule diluaran sana

akhir kata,
BYE


Artikel Terkait

0 komentar:

Post a Comment

Powered by Blogger.