Monday, May 2, 2016

Trik Jitu Merekam Suara Berkualitas Dengan Smartphone

Welcome back to my humble blog bro..

Kali ini kita akan bicara mengenai tips memaksimalkan kemampuan ponsel pintar kita lagi bro.

Kaga ada habis-habisnya ya bro.. kwkwk. Tapi seriusan bro, soalnya apa, inilah yang namanya ponsel pintar. Kan ada tuh istilah memanusiakan manusia, nah bedanya kita sekarang dalam usaha menyemartphonekan smartphone.

Jadi ya kita berusaha menggunakan ponsel pintar kita sesuai dengan tujuan dibuatnya mereka (padahal dibuat untuk medsos, telpon dan sms doang)


Yak, sekarang kita akan membuat ponsel pintar kita melakukan hal-hal yang paling tidak menyenangkan dalam hidupnya bro.

Apa itu??

Merekam suara bro. Ngeri kan..

Soalnya kalo kita ngerekam suara di hape itu bikin pusing bro, suka ada suara-suara ga jelas yang ngga diinginkan masuk juga ke dalam rekaman kita.

Wih jadi masalah dong ya.. Gimana dong? ga jadi ngerekam nih?

Jadi dong bro..

Sekarang nih, saya mau share cara-cara yang selama ini saya pake buat merekam suara-suara emas saya.. 

Hasilnya bro, mantep. 

Suara saya di rekaman lama yang notabene udah bengek, jadi mendingan bro, tanpa minum obat flu. Percaya deh, gausah ngeyel dulu..

Oh iya, btw tips ini akan berguna bagi:

  • Kamu yang kerjaannya dubbing video
  • Kamu yang suka interview orang
  • Kamu yang suka karaokean
  • Kamu yang suka maen gitar, cover lagu orang
  • Kamu yang ga ada kerjaan, abis ini jadi ada kerjaan.

Langsung aja bro,


Apa saja yang bisa kita lakukan?

Dalam rangka mencapai suara sekelas studio di perekam ponsel pintar kita, ada beberapa tips yang bisa kalian lakuin bro, diantaranya:

1. Kasik tau hape kalian, gausa berisik dulu

Ibaratnya bocah yang bandel, pas kita lagi asik kerja, eh malah digangguin sama nih bocah, kan kaga asik bro. 

Pas kalian ngerekam suara pak presiden gitu, trus notifikasi kalian ga berhenti-berhentinya bunyi, ternyata ada temen kalian yang iseng nyepam hape kalian dengan chat-chat yang tidak berkualitas. Pengen banting sendal udah..

Nah maka dari itu mending kalian bungkam tuh hape kalian. Maksud saya ya di silent gitu. Tapi hati-hati bro, kalo smartphone kalian terlalu smart, jangan-jangan dia juga punya fitur silent microphone. Ngerekam suara dengan microphone di silent itu ibaratnya orang Bali bilang:
Sing nekaang hasil
Atau lebih baik kalian pakai mode pesawat sebelum mulai merekam. Disamping bisa membungkam notifikasi dan getar, mode ini dapat meningkatkan kualitas rekaman juga.

Kenapa bisa?

Nah, ternyata posisi microphone yang relatif dekat dengan antena smartphone sangat mempengaruhi kualitas rekaman. Hal ini dikarenakan transmisi data yang dilakukan antena smartphone menimbulkan noise pada microphone. Jadi, sebaiknya dibikin mode pesawat dulu, baru dah mulai ngerekam.

2. Pake aplikasi perekam suara yang bisa diajak kompromi

Nah, ini salah satu kunci utama kita untuk mencapai rekaman suara berkualitas bro. Ada banyak tuh aplikasi yang nawarin fitur-fitur yang mendukung program menyemartphonekan smartphone kita. 

Nih saya share aplikasi yang pernah saya pakai ya 

Audio Recorder milik Sony, bisa di cek disini
Smart Voice Recorder, bisa di cek disini

Udah, dua itu aja bro.. Kenapa cuman 2? Ya karena pertama saya pake Smart Voice Recorder saya cukup puas bisa ganti sample rate atau kualitas rekaman.

Eh taunya saya download lagi Audio Recorder punya Sony cuman karena yang ngeluarin itu Sony bro. Ternyata tambah puas.

Audio Recordernya sony gapake iklan soalnya bro, tampilannya lebih bergaya aja dan tetep bisa ganti kualitas juga. Jadi ga pengen pindah ke aplikasi lain. Tapi kalian boleh coba yang lain bro, saya ga maksa kalian make 2 aplikasi di atas.

Intinya disini kita bisa setting kualitas rekaman kita bro, soalnya biasanya pada aplikasi perekam stock atau bawaan, default settingannya pada kualitas rendah, kaga bisa diganti pula, kampret.

Kenapa begitu?

Saya juga kurang paham, tapi kayaknya vendor-vendor ponsel pintar itu menghindari ukuran file rekaman yang besar bro, maklum kalo kualitas maksimal itu identik sama ukuran file yang besar pula. Jadi ya, gitu..

3. Rekaman Stereo tidak selalu menjadi pilihan terbaik

Saya tau apa yang kalian pikirkan bro, namun saya disini bicara fakta. Stereo tidak selalu menjadi pilihan terbaik.

Kenapa begitu?

Kita sepakat bahwa suara yang dihasilkan rekaman stereo lebih lebar dan asik ketimbang mono, namun merekam dengan mode stereo juga menghasilkan lebih banyak noise. 



Nah, disini saya berpendapat rekaman stereo memang cocok untuk merekam lingkungan, suara ambiance, rekaman outdoor gitu. 

Tapi kalau ranahnya sudah ke rekaman suara yang mana kejelasan adalah poin penting, saya sarankan kalian pakai mono. Disamping lebih jelas, noise yang dihasilkan lebih sedikit.

4. Jangan biarkan suara-suara aneh sekitar tempat ngerekam merusak hidup kalian

Nah ini dia faktor yang menghambat kita mencapai rekaman suara berkualitas bro. Suara-suara aneh yang ada, kayak suara jangkrik, suara mendesis, suara semut, suara atmosfer bumi dan lain-lain yang engga mengganggu kita sebenarnya.

Tetapi kalo udah masuk ke rekaman malah buat kita jengkel, frustrasi, dan akhirnya membuat kita berpikir kalo hidup kita ga ada artinya.

Padahal nih bro, hal ini masih bisa diatasi dengan berbagai cara bro.

Salah satu cara untuk ngusir suara-suara tak berkepentingan itu adalah dengan cara ngambil sample noise tersebut bro, untuk nanti dipake acuan dalam menyunting audionya.

Jadi ya kita rekam tuh suara, tapi kalian jangan berisik juga bro, biarin aja ponsel pintar kalian ngerekam suara alami tersebut, trus simpen dah. Abis itu kalian bebas memulai proses perekaman, kemudian sunting dah make program editing audio berkelas yang kalian punya.

Disini saya rekomen pake yang namanya Audacity bro. Itu aplikasi gratis bro, bukan hasil crack dan sebagainya (belajar jadi orang baik bro).

Nah untuk detil proses penghilangan noise ini, nanti saya bakal share juga bro di artikel selanjutnya.

Tapi, pada beberapa smartphone bagus, (smartphone bagus loh ya..) biasanya punya secondary mic yang fungsinya bukan buat ngerekam suara, melainkan buat ngambil sample background noise seperti yang saya bilang tadi, contohnya yang ada pada beberapa perangkat Sony Xperia.

Back to the topic, perhatikan juga posisi kalian saat ngerekam. Jangan terlalu dekat dengan sumber suara bro, nanti kalo terlalu keras, yang ada suaranya pecah-pecah (macem gejala panas dalam lagi bro).

Trus jangan juga kalian ngerekam di tempat yang anginnya keras. Jangan nekat ngerekam deket speaker, nantik speakernya juga ikutan eksis ngeluarin suara emasnya.. (teeet.. tereret tereret tereret teeeet..)

Bisa juga kalian ngerekam pake gaya sinetron bro.

Maksud saya, ponsel pintar kalian di bungkam pake handuk kecil atau benda lain yang sesuai. Iya, gaya sinetron namanya, soalnya saya cuman menemukan orang ngebungkus ponselnya dengan handuk ya di sinetron ini bro.. hahaha.. Dicoba aja yang ini bro, kali aja berguna mengurangi noise.

5. Pake microphone external

External TRS mic


Wah, kalo yang ini sih semacem obat untuk segala penyakit bro. Kualitas rekaman kalian kalo make ini bisa berkali-kali lipat lebih bagus bro. Noise bakal mikir 4 kali buat masuk rekaman kita. Tapi ya itu, kalian keluar duit lagi deh.

Kalian mungkin tertarik dengan : Meningkatkan Kualitas Rekaman dengan Mic Eksternal Super Murah Ini!


Btw diluaran banyak yang jual microphone external buat ponsel pintar kita bro, cari aja yang ukuran jack audionya sama. Trus yang garisnya ada 3. Soalnya kalau garisnya cuman 2 kalian mesti beli converter lagi, tapi murah kok.

Sebenarnya masih banyak kiat-kiat yang bisa kalian lakuin bro. Tapi dari pengalaman saya, 4 kiat diatas udah cukup membantu bro.

Sekian dulu, khir kata, saya ucapin selamat ngerekam bro...

BYE

Artikel Terkait

0 komentar:

Post a Comment

Powered by Blogger.